Generasi Perubahan – Ever Onward PramborsNews.com

  • Whatsapp
Sejumlah mahasiswa terlibat kericuhan saat berunjuk rasa di depan kompleks Parlemen di Jakarta, Selasa (24/9/2019). ANTARA /Aditya Pradana Putra



PramborsNews.com – Pengertian generasi dalam sosiologi tak sekadar merepresentasikan kolektivitas atas dasar kesamaan usia, tetapi juga kesamaan pengalaman, visi, dan panggilan kesejarahan yang membentuk kekuatan perubahan.

Tak ada generasi perubahan tanpa usaha kesengajaan. Generasi Sumpah Pemuda secara sengaja merespons tantangan kolonialisme dan feodalisme lewat penciptaan ruang publik, wacana publik, dan organisasi aksi kolektif yang mempertautkan minoritas kreatif yang berserak menjadi blok nasional pengubah sejarah (historical block).

Dengan mendirikan rumah penerbitan, koran, study club, sekolah dan jaringan pergaulan lintas kultural, mereka membentuk ruang publik baru sebagai wahana belajar sosial secara kolektif. Melalui penciptaan ruang publik, wacana publik dan kekuatan nalar publik, terbentuklah suatu konektivitas kolektivitas yang dalam kekuatan artikulatifnya menjadi katalis bagi perwujudan politik perubahan.

Adapun minoritas kreatif hari ini masih belum menampakkan usaha sengaja untuk mengangkat partikularitas sel-sel kreatif menjadi kebersamaan jaringan kreatif. Kekuatan minoritas kreatifnya masih terpencar ke dalam unit-unit terkucil. Kehadiran media sosial baru dengan kencenderungan individuasi yang sangat kuat makin memperkuat tendensi ke arah atomisasi kekuatan-kekuatan kreatif.

Sesekali jaringan kesadaran yang merambat melalui media sosial memang bisa melahirkan kekuatan korektif. Namun, kekuatan korektif ini, tanpa keberadaan agenda dan pengorganisasian bersama, sering kali hanya sekadar kekuatan reaktif yang lekas padam begitu daur isu memudar.

Tampak jelas, kemampuan mengorganisasikan gagasan secara publik-politiklah yang bisa mengangkat partikularitas kekuatan kreatif jd kekuatan perubahan kolektif. Seperti kata Hannah Arendt, politiklah yang menjadi “ruang penampakan” (space of appearance) bagi ide-ide terpendam. Tanpa kesanggupan mengorganisasikan diri secara politik (tak mesti parpol), kekuatan-kekuatan kreatif hari ini, betapapun besar jumlahnya, tak membuat ide mereka terungkap secara publik, tak mampu membangkitkan inspirasi kreatif bagi banyak orang dan tak mendorong pengikatan bersama kekuatan progresif untuk bangkit membentuk generasi perubahan.


Oleh: Yudi Latif

Advertisement. Scroll to continue reading.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *